Monday, November 2, 2009

Diskriminasi status

Kita selalu dengar tentang diskriminasi, selalunya yang sering terjadi ialah diskriminasi kaum dan jantina. Jarang terdengar diskriminasi status ni, ia cuma dirasai oleh orang bujang. Orang berkeluarga selalu mengambil kesempatan menidakkan keperluan orang bujang. Sebagai contoh,
" engkau kenapa tak cukup duit, makan bukan banyak pun, bujangkan" Orang berkeluarga lupa orang bujang juga ada keperluan lain, selain dari makan. Sama seperti orang berkeluarga, ada bil yang hendak dibayar. Rumah,kereta,bil air,bil elektrik,telefon,mantainance, semua bagai lah. Mana ada beza. Ada ke bank bagi diskaun untuk orang bujang? Sama je.

Contoh kedua, " kau bujang, nah ambil aku bagi dua biji je, itu pun belum tentu habis" Kenapa orang berkeluarga dapat sebakul, bujang dapat 2 biji je. Mana aci, orang bujang juga nak makan sebakul, tak pun boleh bagi jejiran atau kekawan. Kita mungkin seorang tapi ada orang kiri kanan.

Contoh ketiga, " untuk kau tak de, ni untuk orang ada anak je" Selalunya hanya orang berkeluaga yang dapat hadiah atau saguhati apa apa. Bujang tengok melopong je. Mana keadilan?, ada ke hukum macam ni?

Contoh keempat, " buat apa nak datang rumah kau , bukan ada apa pun" Rumah orang bujang jarang mendapat perhatian, kononnya tak meriah, Tak ada barang apa nak makan, peti ais tak penuh, sedangkan orang bujang selalu buang barang sebab expired tak habis nak makan. Nak beli sikit tak sampai hati.

Contoh kelima " disebabkan kau bujang, rasanya kau yang patut contribute paling banyak" Sekali lagi menjadi mangsa, kononnya duit kita paling banyak dan tak ada tempat nak tabur. Kejadian ini biasa berlaku time raya. Banyak keluar dari masuk. Akaun kita tak balance. Negative.

Kenapa diskriminasi?

4 comments:

  1. ah fat,
    tu je jawapan orang kalau kita complaint,complaint sikit kena kawin....kena kawin..

    ReplyDelete
  2. bukang tak semestiny berduit ada juga bujang yang sempit duit tengok status bujang jugakan

    ReplyDelete

tidak lebih dari 50 patah perkataan